logo gressler 2024 utama 1 baris

4 Contoh Kode Produksi & Teknologi Pencetakan

Contoh Kode Produksi

Table of Contents

Kode produksi adalah elemen krusial dalam industri manufaktur yang berfungsi untuk memastikan kualitas, keamanan, dan keaslian produk. Setiap produk yang dihasilkan oleh pabrik atau manufaktur memiliki kode produksi yang unik, yang berfungsi sebagai identifikasi spesifik tentang waktu, tempat, dan batch produksi produk tersebut.

Artikel ini akan memberikan info lebih lanjut terkait contoh kode produksi yang perlu Anda ketahui.

Pengertian Kode Produksi

Pengertian Kode Produksi

Kode produksi adalah serangkaian karakter atau angka yang dicetak pada kemasan produk untuk mengidentifikasi informasi spesifik tentang asal-usul, proses produksi, dan elemen lainnya yang relevan. Setiap produk yang dihasilkan oleh pabrik memiliki kode produksi unik yang berfungsi sebagai identifikasi spesifik.

Baca juga: Kode Produksi Adalah.. Pengertian & 5 Format Penulisan

Contoh Kode Produksi

Contoh Kode Produksi

Memahami contoh kode produksi sangat penting untuk memastikan bahwa produk yang kita gunakan atau konsumsi memenuhi standar kualitas dan keamanan yang diharapkan. Berikut ini adalah beberapa contoh kode produksi dari berbagai industri dan bagaimana cara membacanya:

1. Contoh Kode Produksi Makanan dan Minuman

  • Kode: “220624A1”
  • Penjelasan: Kode ini menunjukkan tanggal produksi pada 22 Juni 2024, dengan “A” mengindikasikan pabrik tertentu dan “1” sebagai nomor batch. Informasi ini membantu memastikan bahwa produk masih segar dan aman untuk dikonsumsi.

2. Contoh Kode Produksi Obat-obatan

  • Kode: “0422B56”
  • Penjelasan: Kode ini dapat diartikan sebagai produksi pada bulan April 2022, dengan “B” menunjukkan lini produksi tertentu dan “56” sebagai nomor batch. Kode produksi ini penting untuk melacak keberadaan produk dalam rantai distribusi dan memastikan tidak ada obat yang kedaluwarsa yang beredar.

3. Contoh Kode Produksi Kosmetik

  • Kode: “2023015C”
  • Penjelasan: Pada kode ini, “2023015” mungkin menunjukkan produksi pada tanggal 15 Januari 2023, dan “C” menunjukkan lokasi pabrik. Memahami contoh kode produksi ini penting untuk memastikan produk kosmetik tidak kedaluwarsa dan tetap efektif.

3. Contoh Kode Produksi Elektronik

  • Kode: “20220405D02”
  • Penjelasan: Kode ini bisa menunjukkan bahwa produk diproduksi pada tanggal 5 April 2022, dengan “D” sebagai identifikasi pabrik dan “02” sebagai nomor batch. Informasi ini penting untuk garansi produk dan layanan purna jual.

4. Contoh Kode Produksi Produk Kebersihan

  • Kode: “220325E07”
  • Penjelasan: Kode ini menunjukkan bahwa produk tersebut diproduksi pada tanggal 25 Maret 2022, dengan “E” menunjukkan lokasi pabrik dan “07” sebagai nomor batch. Mengetahui kode produksi membantu memastikan bahwa produk kebersihan tetap efektif dan aman digunakan.

Baca juga: 5 Cara Membaca Kode Produksi yang Tepat pada Produk

Alasan Pentingnya Kode Produksi pada Produk

Alasan Pentingnya Kode Produksi pada Produk contoh kode produksi

Kode produksi memainkan peran krusial dalam berbagai aspek industri manufaktur dan distribusi. Berikut adalah beberapa alasan mengapa kode produksi sangat penting pada produk:

Kode produksi memiliki peran yang sangat penting dalam berbagai aspek industri manufaktur dan distribusi. Berikut adalah beberapa alasan utama mengapa kode produksi, seperti “contoh kode produksi”, sangat penting pada produk:

1. Pelacakan Produk

Kode produksi memungkinkan produsen dan distributor untuk melacak produk dari awal proses produksi hingga ke tangan konsumen. Dengan menggunakan contoh kode produksi, setiap batch produk dapat diidentifikasi dan diisolasi dengan mudah jika terjadi masalah seperti produk cacat atau penarikan kembali (recall).

2. Kepatuhan Regulasi

Banyak industri, seperti makanan, obat-obatan, dan kosmetik, memiliki regulasi ketat yang mengharuskan pelabelan kode produksi. Memenuhi persyaratan ini, termasuk dengan memberikan contoh kode produksi yang sesuai, membantu produsen menghindari sanksi hukum dan memastikan produk yang aman untuk konsumen.

3. Manajemen Persediaan

Kode produksi membantu dalam manajemen persediaan dengan memfasilitasi rotasi stok berdasarkan tanggal produksi. Dengan contoh kode produksi yang tepat, produsen dapat memastikan bahwa produk dengan masa simpan lebih pendek digunakan atau dijual terlebih dahulu, mengurangi risiko pemborosan.

4. Kualitas dan Keamanan Produk

Dengan kode produksi, konsumen dapat memastikan bahwa produk yang mereka beli masih dalam kondisi terbaik dan belum kedaluwarsa. Contoh kode produksi yang jelas dan mudah dibaca sangat penting untuk produk makanan dan obat-obatan di mana kualitas dan keamanan adalah prioritas utama.

5. Layanan Purna Jual

Kode produksi membantu dalam layanan purna jual seperti garansi dan perbaikan. Dengan mengetahui kapan dan di mana produk diproduksi melalui contoh kode produksi, produsen dapat memberikan layanan yang lebih efisien dan tepat waktu kepada pelanggan.

6. Mencegah Pemalsuan

Kode produksi unik pada setiap batch produk membantu dalam mencegah pemalsuan. Produsen dapat memverifikasi keaslian produk melalui contoh kode produksi, yang melindungi merek dan konsumen dari produk tiruan yang mungkin berbahaya.

Teknologi untuk Mencetak Kode Produksi

Dalam industri manufaktur yang terus berkembang, teknologi untuk mencetak kode produksi juga mengalami kemajuan signifikan. Teknologi terbaru memungkinkan pencetakan yang lebih cepat, akurat, dan fleksibel, membantu produsen memenuhi standar kualitas dan regulasi yang ketat. Berikut ini adalah beberapa teknologi terbaru untuk mencetak kode produksi, menggunakan berbagai contoh kode produksi sebagai acuan:

1. Laser Marking

laser marking co2 produk gressler indonesia 2

Teknologi laser marking menggunakan sinar laser untuk mengukir atau mengubah permukaan material produk, menciptakan kode produksi yang permanen. Contoh kode produksi yang dicetak dengan laser sangat tahan lama dan sulit dipalsukan.

Keuntungan: Tidak memerlukan tinta atau bahan kimia, menghasilkan cetakan yang tajam dan jelas, serta cocok untuk lingkungan produksi dengan kecepatan tinggi.

Baca juga: Apa itu Laser Marking Coding? Jenis, Perbedaan & Keunggulan

2. Thermal Transfer Overprinting (TTO)

Mesin Label Botol Otomatis thermal transfer overprinter (TTO) Gressler Indonesia

TTO menggunakan panas untuk mentransfer tinta dari ribbon ke permukaan produk, biasanya digunakan pada kemasan fleksibel seperti film plastik dan label. Contoh kode produksi yang dihasilkan dengan TTO sangat tahan lama dan memiliki resolusi tinggi.

Keuntungan: Dapat mencetak kode produksi dengan detil tinggi, ideal untuk aplikasi yang memerlukan banyak informasi, seperti tanggal produksi, nomor batch, dan kode bar.

3. Continuous Inkjet Printer (CIJ)

continuous inkjet printer mesin coding inkjet otomatis gressler indonesia

CIJ adalah teknologi pencetakan non-kontak yang menggunakan aliran tinta terus-menerus. Mesin CIJ dapat mencetak pada berbagai permukaan dengan kecepatan tinggi, menjadikannya pilihan populer di industri minuman, farmasi, dan kosmetik. Contoh kode produksi yang dicetak dengan CIJ sering ditemukan pada botol, kaleng, dan kemasan blister.

Keuntungan: Dapat mencetak pada permukaan yang bergerak cepat, fleksibel untuk berbagai jenis substrat, dan pemeliharaan yang relatif mudah.

4. Piezoelectric Inkjet Printing

Teknologi ini menggunakan piezoelectric crystals untuk mendorong tetesan tinta keluar dari nozzle. Mesin piezoelectric inkjet dapat mencetak dengan presisi tinggi dan digunakan untuk mencetak contoh kode produksi yang kompleks dan detil.

Keuntungan: Presisi tinggi, kemampuan untuk mencetak dengan berbagai jenis tinta termasuk tinta pigmen dan UV, dan cocok untuk pencetakan grafik serta teks kecil.

5. Digital Printing

Digital printing memungkinkan pencetakan kode produksi langsung dari file digital, menghilangkan kebutuhan akan pelat cetak. Teknologi ini menawarkan fleksibilitas tinggi dalam mencetak berbagai desain kode produksi.

Keuntungan: Cepat dan mudah untuk melakukan perubahan desain, biaya awal yang rendah, dan ideal untuk produksi jangka pendek dan kustomisasi.

6. Hot Foil Stamping

Hot foil stamping menggunakan panas dan tekanan untuk mentransfer lapisan tipis foil berwarna atau metalik ke permukaan produk. Contoh kode produksi yang dihasilkan sering kali memiliki tampilan premium dan digunakan pada produk-produk high-end.

Keuntungan: Menciptakan efek visual yang menarik, cocok untuk branding dan dekorasi, serta tahan lama.

Kesimpulan

Kode produksi adalah elemen penting dalam industri manufaktur yang memastikan kualitas, keamanan, dan keaslian produk. Dengan memahami berbagai contoh kode produksi, produsen dan konsumen dapat melacak asal-usul dan proses produksi produk dengan lebih baik.

Share artikel ini

Hubungi expert coding & marking kami hari ini

Jelajahi bagaimana continuous inkjet printers Gressler dapat meningkatkan operasional kemasan Anda!

Anda mungkin juga menyukai

Table of Contents

Share